Koalisi menolak komposisi Pansel Capim KPK yang ada sekarang karena adanya catatan serius terhadap beberapa nama pansel

Presiden Joko Widodo telah membentuk Penitia Seleksi (Pansel) Calon Pimpinan (Capim) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Sebanyak sembilan anggota Pansel akan memilih komisioner KPK periode 2019-2023.

Namun, keputusan tersebut ditolak Koalisi Masyarakat Sipil Antikorupsi. Koalisi menilai sembilan orang tersebut dinilai sebagai pilihan kompromistis kepentingan elite belaka.

Koalisi Masyarakat Sipil Antikorupsi terdiri dari Indonesia Corruption Watch (ICW), Pusat Kajian Anti Korupsi (Pukat) UGM, Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI), Pusat Studi Konstitusi (PUSaKO) Fakultas Hukum Universitas Andalas, MCW, KRPK, SAHDAR Medan, GAK Lintas Perguruan Tinggi, Banten Bersih, dan MaTA Aceh.

"Koalisi menolak komposisi Pansel Capim KPK yang ada sekarang karena adanya catatan serius terhadap beberapa nama pansel, yang menurut Koalisi tidak sejalan dengan agenda pemberantasan korupsi dan penguatan KPK, sehingga akan mempengaruhi kualitas Capim KPK yang akan dipilih kemudian," demikian keterangan pers Koalisi Masyarakat Sipil Antikorupsi, Sabtu (18/5/2019).

Komposisi Pansel Capim KPK dinilainya punya masalah yang serius. Kata mereka, ada nuansa bahwa Presiden Jokowi yang menetapkan Pansel itu lebih mempertimbangkan harmoni dan kompromi kepentingan elite dalam lingkaran terdekatnya daripada mengutamakan pemberantasan korupsi secara sungguh-sungguh.

Seharusnya, Jokowi mengevaluasi terlebih dahulu calon nama yang hendak masuk Pansel sebelum ditetapkan sebagai anggota Pansel. Rekam jejak mereka perlu disoroti secara cermat sebelum ditetapkan menjadi anggota Pansel. Koalisi tidak ingin masalah internal KPK terjadi kembali karena ketidaksempurnaan di awal saat menentukan Pansel.

"Sementara beberapa nama Pansel juga memiliki kedekatan dengan Mabes Polri yang memicu kecurigaan adanya kehendak untuk mempertahankan kontrol elit Kepolisian atas KPK. Padahal KPK dibentuk untuk menjalankan fungsi triger bagi penegak hukum lainnya. Dikhawatirkan, kepentingan ini dapat menganggu independensi KPK dalam memberantas korupsi," kritik Koalisi.

Maka Koalisi berpendapat, pertama, Presiden Jokowi tak memiliki imajinasi besar dalam agenda pemberantasan korupsi. Melihat Pansel Capim KPK yang ditetapkan Jokowi, Koalisi pesimistis Indonesia mampu meningkatkan Indeks Persepsi Korupsi (CPI).

"Kedua, Presiden Jokowi mendua dalam sikapnya untuk lebih all out pada periode kedua kepemimpinannya. Meskipun publik masih harus menunggu hasil final rekapitulasi KPU, kemungkinan besar Jokowi terpilih kembali sebagai Presiden. Semestinya momentum ini dimanfaatkan Presiden untuk dapat meminggirkan berbagai desakan dan kepentingan segelintir elit, karena sikap akomodatif atas hal ini justru dapat mengancam agenda pemberantasan korupsi," tutur Koalis.

"Ketiga, Pesiden Jokowi gagal memastikan kepada tim di Istana untuk mempertimbangkan dengan serius rekam jejak seseorang sebelum ditetapkan sebagai anggota Pansel. Jika beberapa anggota Pansel memiliki kedekatan khusus dengan berbagai pihak yang selama ini berseberangan dengan KPK, atau memiliki cacat etis, tentu mereka semestinya tidak dipaksakan masuk sebagai anggota Pansel," urai Koalisi.

Poin keempat, mereka menagaskan penolakannya terhadap Pansel Capim KPK.

Sebelumnya, Jokowi sendiri sudah memastikan kualitas Pansel Capim KPK. Dia berharap tim Pansel benar-benar memilih para calon yang terbaik untuk bertugas di KPK. Nantinya, nama-nama pilihan Pansel akan diproses di DPR.

"Kita harapkan ini kan panitia seleksi, beliau-beliau ini yang menyeleksi calon ketua, komisioner di KPK. Serahkan pada Pansel, saya kira itu figur-figurnya sangat kredibel dan memiliki kapasitas untuk menyeleksi," kata Jokowi di sela kunjungannya di Pasar Badung, Denpasar, Bali.

Berikut ini susunan keanggotaan Pansel Capim KPK yang dibentuk Jokowi:

Ketua merangkap anggota: Dr Yenti Ganarsih, SH, MH
Wakil ketua merangkap anggota: Prof Dr Indriyanto Senoadji, SH, MH

Anggota:
1. Prof Dr Harkristuti Harkrisnowo
2. Prof Dr Marcus Priyo Gunarto, SH, M Hum
3. Prof Dr Hamdi Moeloek
4. Dr Diani Sadia Wati, SH, LL M
5. Dr Mualimin Abdi, SH, MH
6. Hendardi, SH
7. Al Araf, SH, MT