Pengadilan tinggi India telah menegur mantan juru bicara partai yang berkuasa, Nupur Sharma atas pernyataan kontroversialnya tentang Nabi Muhammad SAW. 

Pengadilan mengatakan bahwa karena lidahnya yang banyak berucap, telah mengacaukan seluruh negeri.  

"Dia dan lidahnya yang longgar telah membakar negara," bunyi putusan para hakim Mahkamah Agung.

Putusan ini sebagai penolakan atas petisi yang diajukan Nupur Sharma sebagai upayanya untuk lolos dari jerat hukum polisi. Dalam komentar yang sangat kuat, MA mengatakan politisi perempuan itu harus meminta maaf kepada negara.

"Cara dia memicu emosi di seluruh negeri. Perempuan ini bertanggung jawab sendiri atas apa yang terjadi di negara ini," lanjut para hakim, yang dilansir NDTV.

Pernyataan ofensif Nupur Sharma selama acara debat televisi awal bulan ini memicu protes besar-besaran di India dan juga menyebabkan beberapa negara Islam mengajukan protes keras ke India.

Pengadilan juga memintanya untuk tampil di saluran TV dan meminta maaf kepada negara. 

Hakim mendengarkan petisi Sharma yang berusaha untuk menggabungkan berbagai investigasi yang sedang berlangsung terhadapnya di beberapa bagian negara. 

Pengadilan menolak permohonan itu, dengan mengatakan petisi itu menunjukkan kesombongannya, bahwa hakim di negara itu terlalu kecil untuknya.

Pengacaranya mengatakan kepada pengadilan bahwa dia telah meminta maaf dan menarik komentarnya tetapi hakim mengatakan dia terlambat untuk mundur, dan juga mengatakan akibat pernyataannya, ada perasaan yang terluka.  

Pengadilan juga mengatakan, menjadi juru bicara suatu partai tidak memberikan izin untuk mengatakan sesuatu yang menyakitkan. 

Pengadilan juga mengamati bahwa pernyataannya bertanggung jawab atas insiden malang di Udaipur. 

Kota di negara bagian utara Rajasthan berada di ujung tanduk setelah dua pria Muslim memenggal seorang penjahit Hindu.  

Mereka memfilmkan tindakan itu dan mengunggahnya secara online, mengatakan serangan itu sebagai pembalasan atas dukungan Kanhaiya Lal kepada Sharma di platform media sosial. 

Belakangan, seorang ahli kimia, Umesh Kolhe juga dibunuh karena diduga mendukung Sharma. Dilansir dari India TV News, dalang utama di balik pembunuhan Umesh Kolhe telah ditangkap dari Nagpur.

Pria 54 tahun itu ditikam hingga tewas di kota Amravati, Maharashtra pada 21 Juni. Namun kasusnya baru dipublikasikan belakangan.

Polisi menduga bahwa pembunuhan brutal di Maharashtra terjadi setelah dia menulis sebuah postingan untuk mendukung Nupur Sharma di Facebook. Dia dulu menjalankan toko kimia dengan nama Amit Medical Store di Amravati.

Pelaku penikaman telah diidentifikasi sebagai Irfan Khan, pemilik sebuah LSM dari Nagpur. Ia ditangkap brrsama tujuh orang lainnya, demikian disampaikan oleh komisaris polisi kota Dr Aarti Singh.

Seperti diketahui, Sharma adalah juru bicara Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa ketika dia membuat pernyataan itu. 

Dia diskors dari partai setelah beberapa negara Islam, termasuk Uni Emirat Arab, Arab Saudi, Qatar, dan Iran, secara resmi mendaftarkan protes diplomatik. Insiden itu mengancam akan menggagalkan peningkatan hubungan diplomatik India dengan negara-negara ini. 

Sampai dia dipecat, pengacara berusia 37 tahun itu adalah "juru bicara resmi BJP" yang banyak dicari yang muncul malam demi malam di debat TV untuk mewakili dan membela pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi. 

Dia adalah seorang mahasiswa hukum di Universitas Delhi, Sharma memulai karier politiknya pada 2008 ketika dia terpilih sebagai presiden serikat mahasiswa sebagai kandidat Akhil Bharatiya Vidyarthi Parishad (ABVP), sayap mahasiswa dari gerakan nasionalis Hindu Rashtriya Swayamsevak Sangh  . 

Karier politiknya meningkat pada 2011 ketika dia kembali ke India setelah menyelesaikan masternya dalam hukum bisnis internasional dari London School of Economics.  

Karena pandai berbicara, kemampuannya untuk berdebat dan mengemukakan sudut pandangnya dalam bahasa Inggris dan Hindi membuatnya mendapatkan tempat di komite media BJP untuk pemilihan Majelis Delhi 2013. 

Dua tahun kemudian ketika pemilihan baru diadakan, dia adalah kandidat BJP melawan Ketua Menteri Delhi Arvind Kejriwal. Namun kontroversi baru-baru ini telah merusak karier politiknya secara serius.