SpaceX memecat lima karyawannya karena kedapatan menyusun dan mengedarkan surat yang mengkritik sang pendiri, Elon Musk. SpaceX mendesak para eksekutif untuk membuat budaya perusahaan lebih inklusif.

SpaceX, seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (18/06/2022) tidak segera menanggapi permintaan komentar. The New York Times sebelumnya melaporkan, SpaceX telah memecat karyawan yang terkait dengan surat itu, menurut tiga karyawan yang mengetahui situasi tersebut. Meski begitu tidak ada rincian berapa jumlah karyawan yang diberhentikan.

"Presiden SpaceX Gwynne Shotwell mengirim email yang mengatakan perusahaan telah menyelidiki dan menghentikan sejumlah karyawan yang terlibat dengan surat itu," tulis The New York Times, dikutip Sabtu (18/06/2022).

Surat kabar itu mengatakan email Shotwell menunjukkan karyawan yang terlibat dalam mengedarkan surat itu telah dipecat karena membuat staf lain merasa tidak nyaman, terintimidasi dan diintimidasi, dan/atau marah karena surat itu menekan mereka untuk menandatangani sesuatu yang tidak mencerminkan pandangan mereka. Reuters tidak dapat secara independen mengkonfirmasi laporan tersebut.

Musk sedang mengejar tawaran 44 miliar dolar AS untuk Twitter dan telah memperjelas dukungannya terhadap kontrol yang lebih bebas pada pidato di situs tersebut. 

Pada hari Kamis lalu, dia mengatakan kepada karyawan Twitter bahwa platform tersebut harus mengizinkan hal-hal yang sangat keterlaluan selama kontennya tidak ilegal.

Surat SpaceX, dengan judul 'surat terbuka kepada Eksekutif SpaceX,' yang dilihat oleh Reuters, menyebut Musk sebagai gangguan dan rasa malu bagi perusahaan yang ia dirikan. 

Dalam daftar tiga tuntutan, dikatakan "SpaceX harus dengan cepat dan eksplisit memisahkan diri dari merek pribadi Elon", "memegang tanggung jawab semua pimpinan secara setara untuk menjadikan SpaceX tempat yang bagus untuk bekerja bagi semua orang" dan "mendefinisikan dan menanggapi secara seragam semua bentuk perilaku yang tidak dapat diterima".

Elon Musk, juga kepala pembuat mobil listrik Tesla Inc, telah menjadi berita utama dalam beberapa bulan terakhir, termasuk atas usahanya untuk mengambil alih Twitter, kritiknya terhadap Demokrat dan tuduhan pelecehan seksual yang dilaporkan, telah ia bantah melalui cuitan Twitter. 

Surat terbuka di SpaceX, pertama kali dilaporkan oleh The Verge, dirancang oleh karyawan SpaceX dalam beberapa minggu terakhir dan dibagikan sebagai lampiran dalam obrolan grup "Pendorong Moral" internal yang menyatukan ribuan karyawan.

Elon Musk, juga chief engineer perusahaan, telah dipandang sebagai tokoh sentral dalam banyak kesuksesan besar SpaceX, seperti mempelopori penggunaan kembali pendorong roket orbital dan membawa kembali penerbangan antariksa manusia dari AS setelah jeda sembilan tahun. 

Didirikan oleh Elon Musk pada tahun 2002, SpaceX telah memainkan peran sentral dalam program luar angkasa AS, menjadi satu-satunya perusahaan yang mampu meluncurkan astronot NASA ke luar angkasa dari tanah AS dan berencana mengirim manusia ke bulan untuk badan antariksa dalam dekade berikutnya.

SpaceX juga merupakan salah satu dari dua perusahaan tempat Pentagon bergantung untuk meluncurkan sebagian besar satelit militer dan mata-mata Amerika Serikat (AS) keluar angkasa.