Sebuah sauna di ibu kota Spanyol, Madrid terpaksa ditutup karena diduga terkait dengan wabah cacar monyet atau Monkeypox yang terjadi di negara tersebut.

Penutupan sauna bernama Paraiso (surga) dilakukan oleh otoritas kesehatan setempat pada Jumat (20/05).

Lewat media sosial Twitter, pihak sauna memastikan akan menutup pintunya. "Sauna Paraiso akan tetap ditutup selama beberapa hari ke depan, tindakan pencegahan dalam menghadapi peringatan...atas munculnya apa yang disebut infeksi cacar monyet di wilayah Madrid," ujar pihak pengelola Sauna Paraiso dikutip dari AFP.

Enrique Ruiz Escudero, seorang pejabat kesehatan Madrid, mengatakan kepada wartawan bahwa pihak berwenang telah mencatat 21 kasus yang dikonfirmasi dan 19 kasus yang dicurigai.

"Kebanyakan orang yang dites positif memiliki tautan ke sumber ini (aktivitas di Sauna Paraiso)," jelasnya.

Terakhir, jumlah cacar monyet terbaru dari Kementerian Kesehatan Spanyol adalah tujuh kasus yang dikonfirmasi secara nasional dan 23 orang yang dites positif virus "non-manusia" tetapi masih menunggu hasil lebih lanjut. Jumlah ini belum termasuk dari dugaan kasus infeksi di Sauna Paraiso.

Daerah lain di Spanyol, termasuk Galicia, Basque Country, dan Estremadura, juga telah melaporkan dugaan infeksi cacar monyet.

Cacar monyet biasanya tidak berakibat fatal tetapi sering dialami orang dengan gejala demam, nyeri otot, pembengkakan kelenjar getah bening, kedinginan, kelelahan dan ruam seperti cacar air di tangan dan wajah.

Virus dapat ditularkan melalui kontak dengan lesi kulit atau tetesan cairan tubuh dari orang yang terinfeksi, serta barang-barang seperti tempat tidur hingga handuk.

WHO tengah menyelidiki kasus infeksi cacar monyet berkaitan dengan aktivitas seksual, khususnya pada gay dan biseksual.

Cacar monyet biasanya tidak berakibat fatal, tetapi sering memanifestasikan "dirinya" melalui demam, nyeri otot, pembengkakan kelenjar getah bening, badan menggigil, kelelahan, dan ruam seperti cacar air di tangan serta wajah.

Virus dapat ditularkan melalui kontak dengan lesi kulit atau tetesan cairan tubuh dari orang yang terinfeksi.