Mantan kepala Angkatan Laut India, Laksamana Arun Prakash dan pensiunan Angkatan Darat, Jenderal Ved Prakash mengecam penyelenggara acara keagamaan Hindu yang diadakan minggu lalu. Dalam kegiatan tersebut, beberapa pembicara dilaporkan mengeluaran seruan untuk membunuh umat Muslim.

Dalam acara tersebut, pendeta Hindu radikal, Yati Narsinghanand Giri, yang merupakan salah satu pembicara utama dan penyelenggara acara, secara terang-terangan mengeluaran seruan untuk membunuh umat Muslim.

"Pedang tidak cukup untuk membunuh umat Islam… Mereka telah menimbun senjata yang sangat canggih. Agama kami (Hindu) tidak akan diselamatkan hanya dengan mengangkat senjata," kata Giri saat berpidato di acara tersebut.

"Umat Islam (di India) memiliki ekonomi 400 juta orang. Anda (Hindu) berjumlah sekitar 1 miliar orang. Anda tidak memiliki cukup anak untuk menopang generasi masa depan Anda," lanjutnya saat acara berlangsung.

Sesuai Sensus federal terakhir pada tahun 2011, sekitar 172,2 juta orang India memeluk Islam, yang merupakan hampir 15 persen dari populasi. Populasi Hindu, di sisi lain, terdiri hampir 80 persen dari keseluruhan populasi.

"Jadi, lupakan tentang menggunakan pedang untuk membunuh mereka. Kami membutuhkan senjata canggih. Orang yang memiliki senjata lebih canggih selalu menang dalam pertarungan," sambungnya.

Giri akhirnya menegaskan kembali bahwa "hanya dengan memiliki senjata tercanggih di setiap rumah tangga Hindu dan dengan melebihi jumlah Muslim dalam kelahiran, komunitas Hindu dapat diselamatkan."

Menurut laporan media, acara tersebut dihadiri oleh setidaknya dua politisi dari BJP - Ashwini Upadhyay dan Udita Tyagi, di mana nama yang terakhir adalah anggota sayap perempuan organisasi pemerintahan.

Dalam kesempatan lain, di sebuah wawancara denga saluran berita India Sudarshan TV, Giri, imam kepala kuil Dasna Devi di Uttar Pradesh itu, bahkan tidak menyayangkan politisi Muslim di Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa.

Dia mengatakan bahwa para pemimpin seperti Mukhtar Abbas Naqvi (seorang menteri federal di Kabinet Perdana Menteri Narendra Modi) dan mantan menteri federal Syed Shahnawaz Hussain 'lebih berbahaya daripada jihadis'.

"Tidak masalah jika umat Islam mengangkat slogan memuji dewa-dewa Hindu. Apa jadinya jika jumlah mereka melebihi umat Hindu," katanya.

"India sedang bergerak menuju negara Islam. Ini harus dibalik dan bangsa ini harus bergerak menuju negara Veda-Sanathan (Hindu)," ucap Giri dalam wawancara tersebut.

"Umat Hindu harus memiliki lebih banyak anak dan menyimpan senjata paling canggih. Hanya hal-hal ini yang akan menyelamatkan Anda dalam pertarungan ini," kata Giri.

Laksamana Arun Prakash dan pensiunan Jenderal Ved Prakash mengkritik seruan untuk membunuh Muslim karena menciptakan celah di negara itu dan melemahkan 'keamanan nasional'.

Terlebih saat ini India terlibat dalam ketegangan di perbatasan timurnya dengan China serta perbatasan baratnya dengan Pakistan.

Negara Asia Selatan tersebut dan China telah terlibat dalam pertikaian militer di perbatasan timur Ladakh selama hampir satu setengah tahun.

Kebuntuan militer yang mematikan tetap belum terselesaikan meskipun ada 13 putaran pembicaraan tingkat komandan militer dan beberapa putaran diskusi resmi, termasuk pertemuan antara menteri luar negeri.

Seruan oleh para veteran pertahanan untuk menghentikan "jualan ujaran kebencian" telah didukung oleh pengamat keamanan nasional terkemuka lainnya.

Sanjaya Baru, yang menjabat sebagai penasihat mantan Perdana Menteri India Manmohan Singh, mengatakan bahwa peringatan mantan panglima Angkatan Darat dan Angkatan Laut layak mendapat perhatian di tingkat pemerintahan tertinggi.

Mantan Duta Besar India Preet Malik setuju dengan keprihatinan yang dikemukakan oleh mantan kepala Angkatan Darat dan Angkatan Laut.

"Anda tidak dapat menempatkan minoritas India dalam situasi yang sulit. Mereka merupakan proporsi yang signifikan dari populasi. Jika kita terus menantang mereka dengan pernyataan seperti itu (seperti yang dibuat di Haridwar), mungkin ada reaksi," jelasnya.

"Ini tentu bukan waktu yang tepat untuk perselisihan di antara penduduk kita. Saat ini bukan waktu yang tepat untuk menyebarkan kebencian seperti itu", ucap Malik seperti dilansir dari Sputnik, Kamis (23/12/2021).

Mantan duta besar itu juga mengatakan bahwa "model pemerintahan" India sedang ditantang oleh organisasi-organisasi garis keras ini dan pemerintah harus "mengendalikan mereka".