Perdana Menteri Finlandia, Sanna Marin kembali menjadi bahan perbincangan seksisme setelah tampil di sampul sebuah majalah dengan mengenakan blazer tanpa memakai pakaian dalaman. Sanna Marin, yang menjadi Perdana Menteri Finlandia termuda di dunia saat menjabat pada usia 34 tahun, berpose untuk majalah Trendi edisi Oktober 2020 dengan mengenakan blazer, tanpa kemeja atau outfit lain di baliknya.

Mari Paalosalo-Jussinmäki, direktur media wanita di grup majalah A-lehdet - penerbit Trendi - mengatakan, ada reaksi yang 'sangat besar' terhadap pemotretan dan cerita sampul di Finlandia. Mari Paalosalo mengatakan majalahnya menerima kritik keras di media sosial segera setelah merilis edisi yang menampilkan sang perdana menteri pada 9 Oktober.

"Jika Anda harus menggeneralisasikannya, pria akan mengatakan itu salah, dan wanita mengatakan itu luar biasa," kata Paalosalo-Jussinmäki. "Itu sedikit mengejutkan," sambungnya.

"Kami telah memiliki foto semacam itu sebelumnya, jelas, di majalah mode wanita: kami telah menggambarkan wanita dalam blazer tanpa pakaian apa pun selama bertahun-tahun, dengan orang, dan mereka tidak pernah membuat tanggapan seperti ini." tambah Mari.

Paalosalo-Jussinmäki mengatakan, banyak kritikus cerita sampul tampak kesal karena Perdana Menteri telah tampil di majalah gaya hidup wanita, dan beberapa marah karena dia melakukannya saat pemerintah menangani pandemi Corona Virus Desease 2019 atau COVID-19.

"Ini dianggap membuang-buang waktu Perdana Menteri," katanya.

Dikutip dari The Independent, Aki Pyysing, seorang pengusaha di Finlandia, mengejek belahan dada Marin dan mengklaim dia "mencari perhatian".

Postingan Aki kemudian dibagikan oleh dua anggota parlemen dari partai Koalisi Nasional, Elina Lepomaki dan Juhana Vartianen, namun belakangan meminta maaf dan menghapus postingannya.

Di sisi lain, cerita sampul yang menjelaskan perjuangan Marin akan tuntutan pekerjaannya, kelelahan, dan kesulitan menyeimbangkan pekerjaan dan kehidupan keluarga, juga memancing dukungan di media sosial.

Sebagai tanggapan, banyak warganet memposting gambar mereka sendiri mengenakan blazer dengan pose yang sama dengan PM Finlandia tersebut dan menyematkan tagar #imwithsanna.

Aktris Finlandia Kiti Kokkonen dan penyanyi Hanna Pakarinen juga memposting foto dengan pose yang sama untuk menunjukkan dukungan mereka kepada perdana menteri.

"Setiap orang harus diizinkan untuk hidup sedemikian rupa sehingga kepribadian, martabat dan keterampilan profesional mereka tidak ditentukan dengan mengambil tangkai bunga yang tidak relevan," tulis Kokkonen di Instagram.

Rosianne Cutajar, Menteri Junior untuk Kesetaraan dan Reformasi Malta, me-retweet foto Marin dan menulis: "Terlepas dari pekerjaan dan peran kita dalam masyarakat dan politik, terlalu sering kita dinilai dari penampilan kita. Serangan seksis dan misoginis terus tidak terkendali. Kapan rasa malu ini akan berhenti?"

Sementara Menteri Kesejahteraan Latvia Ramona Petravia mengatakan politisi "harus dinilai dari pencapaian mereka, bukan penampilan mereka".

"Saya pikir itu berbicara tentang wanita yang lelah dan muak dengan pembatasan dan diberitahu bagaimana bertindak dan berpenampilan dan berperilaku, dan dinilai dari penampilan mereka - jika Anda muda dan cantik, maka Anda tidak dapat dianggap serius, " Paalosalo-Jussinmäki berkata.

Marin bukanlah politisi wanita pertama yang menghadapi kritik atas penampilannya - baik dalam kehidupan publik, maupun penampilannya di majalah.

Pada tahun 2016, mantan Perdana Menteri Inggris Theresa May menghadapi pengawasan dari pers tabloid setelah berpose mengenakan celana ketat untuk Majalah Sunday Times.

Anggota parlemen Inggris Tracy Brabin tahun ini menerima pelecehan setelah ia mengenakan baju yang memperlihatkan bagian tubuhnya ketika ia menghadiri debat di House of Commons.