Guna meningkatkan lini bisnis kendaraan listrik di China, pabrikan mobil Volkswagen alias VW mengguyur 2,1 miliar euro setara Rp34,17 triliun (Rp16.273 per Euro) kepada dua perusahaan kendaraan listrik di negeri tirai bambu tersebut.

Pabrikan asal Jerman ini tidak mau kalah dengan rival globalnya seperti General Motors dan Tesla, Inc yang telah terlebih dahulu memperluas pasar mobil listriknya ke China.

Seperti dikutip Reuters, Jakarta, Minggu (31/5/2020), Volkswagen mengatakan akan menginvestasikan 1 miliar euro untuk mengambil 50% saham di perusahaan induk milik negara Anhui Jianghuai Automobile Group (JAC Motors), kemudian mengambil kendali manajemen penuh atas usaha patungan kendaraan listrik yang ada dengan JAC dengan meningkatkan kepemilikannya menjadi 75% dari 50%.

Chief Volkswagen China Stephan Woellenstein mengatakan, perusahaan berencana untuk mengubah satu pabrik JAC yang ada dan meluncurkan kendaraan listrik pertama berdasarkan platform MEB. Di mana merupakan rancangan arsitektur yang memungkinkan produksi efisien berbagai model EV, pada tahun 2023.

Perusahaan patungan itu akan meluncurkan lima model listrik lagi pada tahun 2025, ketika VW bertujuan untuk menjual 1,5 juta kendaraan energi baru (NEV) - termasuk mobil listrik baterai serta kendaraan plug-in hybrid dan sel bahan bakar hidrogen - setahun di China.

Dalam transaksi terpisah, Volkswagen juga akan membayar 1,1 miliar euro untuk mengakuisisi 26,5% saham Guoxuan High-tech Co Ltd, pembuat baterai kendaraan listrik, menjadi pemegang saham terbesarnya. Volkswagen mengatakan Guoxuan, yang berbasis di Hefei seperti JAC, akan memasok baterai ke model EV di China.

Woellenstein mengatakan provinsi Anhui, di mana Hefei berada, akan menjadi pusat manufaktur EV Volkswagen di Cina. Pembuat mobil yang berbasis di Wolfsburg tidak mengubah strategi EV di Cina setelah pasar bensin global jatuh, katanya.

Dia menambahkan keseluruhan penjualan mobil China pada paruh kedua tahun ini akan sama dengan periode yang sama tahun lalu. Penjualan setahun penuh Volkswagen China akan lebih rendah dari tahun lalu karena kehilangan penjualan di bulan-bulan pertama.

China telah menetapkan target 25% dari 2025 penjualan kendaraan tahunan yang terdiri dari NEV. Lebih dari 25 juta kendaraan terjual di China tahun lalu.

Friday's move juga membuat Volkswagen pembuat mobil asing terbaru untuk meningkatkan kepemilikan operasi di China sejak pemerintah mulai melonggarkan aturan pada 2018, dengan rekan Jerman BMW AG cepat mengambil kendali atas usaha lokal utamanya.