Dalam rangka menyambut new normal, Presiden Jokowi memerintahkan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio untuk segera mempersiapkan program promosi pariwisata domestik. 

Presiden menegaskan, program tersebut harus fokus mempromosikan produk-produk lokal sekaligus aman di tengah pandemi virus corona.

"Harus siapkan strategi khusus dalam promosi di era new normal. Fokus dulu untuk mendorong pariwisata domestik, wisatawan domestik," tutur Jokowi dalam video conference, Kamis (28/5/2020).

Jokowi pun mengingatkan prokotol kesehatan tersebut harus ketat agar risiko penularan virus corona tetap bisa ditekan di area wisata. Untuk itu, Jokowi meminta ada standar baru dan uji coba sebelum sektor pariwisata benar-benar dibuka untuk umum.

"Perlu sosialisasi yang masif, diikuti uji coba dan simulasi-simulasi. Perlu juga dilakukan pengawasan agar standar protokol kesehatan itu dijalankan di lapangan," kata dia.

Jokowi mengatakan risiko pembukaan kembali sektor pariwisata ini terbilang cukup besar. Pasalnya, jika ada penularan virus corona maka dampaknya akan sangat negatif bagi industri pariwisata.

"Begitu ada imported case kemudian ada dampak kesehatan, maka citra pariwisata yang buruk itu bisa melekat dan akan menyulitkan kami untuk memperbaikinya lagi. Oleh sebab itu ini harus dikalkulasi betul di lapangan," jelas Jokowi.

Jokowi menyatakan pemerintah akan melihat dulu bagaimana negara lain mulai membuka sektor pariwisatanya untuk dijadikan contoh. Dengan demikian, hal itu bisa menjadi bahan pertimbangan pemerintah dalam menyiapkan skenario new normal di sektor pariwisata.

"Sebagai perbandingan saya minta lihat benchmark di negara lain yang sudah menyiapkan ini dengan kondisi new normal di sektor pariwisata," ujarnya.

Menurut Jokowi, pilihan liburan di masa new normal nanti akan berubah dari sebelum ada virus corona. Masyarakat akan lebih banyak memilih liburan ke tempat yang sepi demi mengurangi risiko penularan virus corona.

"Referensi liburan akan bergeser ke alternatif liburan yang tidak banyak orang seperti solo travel tour, wellness tour, dan termasuk juga di dalamnya virtual tourism serta staycation," tutur Jokowi.