Ternyata, rencana Bakal Calon Wali Kota Surakarta Achmad Purnomo bakal mundur dari pencalonan tidak sekadar janji. Setelah ada keputusan dari Komisi Pemilihan Umum (KPU) dalam pelaksanaan Pilkada serentak 2020 dilaksanakan Desember mendatang, calon kuat orang nomor 1 Solo itu dipastikan mundur.

"Saya tidak bisa melakukan kampanye dengan melihat situasi seperti wabah COVID-19 di Solo, jika Pilkada tetap dilaksanakan Desember 2020 saya siap mengundurkan diri dari pencalonan kepada Ketua DPC PDIP setempat," kata Achmad Purnomo, usai menghadiri Rakor penanganan pendemi COVID-19 di Solo, Rabu (6/5).

Meski begitu, Purnomo berharap mudah-mudah pengunduran dirinya dari pencalonan sebagai Wali Kota Surakarta mendapat izin dari DPC PDIP.

"Saya mudah-mudahan diizinkan oleh Ketua DPC. Saya sudah membuat surat pengunduran diri, jika pelaksanaan Pilkada tetap Desember, surat nanti segera saya serahkan ke Ketua DPC PDIP," kata Purnomo dikutip Antara.

Menurut Achmad Purnomo surat pengunduran diri pencalonan sudah dibuat pada tanggal 5 Mei, dan segera disampaikan ke DPC, setelah ada kepastian pengumuman dari KPU setempat.

"Saya menunggu dahulu keputusan dari KPU bagaimana. Saya mundur dari pencalonan apakah diizinkan atau tidak dari DPC PDIP," katanya bertanya.

Jika Achmad Purnomo mundur dari pencalonan pada Pilkada 2020 nanti apakah memilih calon dari PDIP,. kata dia, dirinya sebagai kader akan mengikuti apa yang diperintah dari DPC PDIP Surakarta.

"DPC PDIP apakah mengabulkan permintaan saya mundur dari pencalonan atau tidak," Purnomo bertanya.

Terpisah, tanpa majunya Purnomo akan membuat langkah balon wali kota lainnya juga dari PDIP, Gibran Rakabuming Raka berjalan mulus. Prediski Gibran akan memenangkan pilkada Wali Kota Solo di bulan Desember 2020 sangat kuat.

Putra sulung Presiden Jokowi ini menyatakan melihat kondisi sekarang di tengah pandemi COVID-19 tidak mungkin melanjutkan tahapan pilkada serentak. Namun, dirinya tetap mendukung keputusan pemerintah dan harus mematuhinya.

Namun, Gibran mengaku di tengah pandemi COVID-19 saat ini, masih fokus menjadi relawan kemanusian untuk membantu masyarakat terdampak. Relawannya juga dikerahkan aktif melakukan penyemprotan disinfektan, pembagian sembako, handsanitizer, vitamin dan masker. 

Selain itu, pengusaha kuliner itu tidak mempermasalahkan mundurnya jadwal Pilkada 2020 dari September ke Desember mendatang. Artinya, jika semua berjalan lancar, Gibran dipastikan bakal menjadi Wali Kota Solo karena sudah memiliki calon kuat.

"Kami menghargai keputusan pemerintah mengingat saat ini sedang terjadi wabah COVID-19," kata Gibran.

Gibran menilai keputusan dari Pemerintah Pusat tersebut mengenai jadwal Pilkada serentak sudah melalui pertimbangan yang matang.