Sebagian orang mungkin berpikir bahwa alam, lautan, pegunungan, dan seluruh permukaan tanah yang ada di bumi akan abadi, bahkan dibandingkan dengan umur manusia dan mahluk hidup lainnya. Akan tetapi, bumi dapat berubah dengan cepat dan dramatis di beberapa waktu tertentu.

Dilansir Live Science, ada beberapa hal yang bisa membuat perubahan di Bumi terjadi dalam sekejap. Seperti kebakaran hutan yang mengubah ekosistem, hingga gempa bumi yang mengatur ulang topografi dengan singkat.

Pada 2019, berikut peristiwa dan kejadian yang mengubah Bumi untuk selamanya :

01. Amazon Terbakar
Kebakaran di hutan Amazon secara besar-besaran telah mengacaukan ekosistem di hutan hujan terbesar planet ini. Menurut Institut Penelitian Ruang Angkasa Brasil (INPE), tingkat kebakaran di Brasil dan Amazon 80 persen lebih tinggi pada 2019 dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Asap dari kebakaran hutan pada Agustus lalu tercatat membuat salah satu kota di Brasil, Sao Paulo tampak benar-benar gelap seperti malam selama berhari-hari. Menurut INPE, deforestasi di Brasil meningkat 278 persen pada Juli dan secara keseluruhan jumlah lingkungan asli Amazon hilang hingga 870 mil, hanya di bilan itu dan diperkirakan jumlah vegetasi yang sama di bulan lainnya.

02. Es laut Arktik Menipis
Sebagai masalah serius di Bumi yang menjadi sorotan dalam beberapa tahun terakhir, es Kutub Utara terus menyusut pada 2019. Banyak laut yang tidak akan memiliki es di garis lintang tinggi pada masa depan.

Salah satunya adalah Laut Bering yang dinyatakan hampir tidak memiliki es sama sekali pada April lalu. Sebelumnya, es laut selalu mencapai puncak pada April dan bertahan hingga mencari pada Mei.

03. Tanah Longsor di Jayapura
Pada Maret, hujan tanpa henti mengubah wilayah di Papua, Indonesia menjadi sungai lumpur dan puing. Lebih dari 100 orang kehilangan nyawa dan dinyatakan hilang saat tanah longsor terjadi. Banjir bandang juga menghanyutkan ribuan penduduk dari rumah mereka.

Salah satu penyebab tanah longsor diyakini adalah penggundulan hutan untuk pertanian di area lereng Pegunungan Cyclops, hingga kemudian hujan lebat yang mengguyur kawasan selama berhari-hari.

04. Gempa Peru
Gempa berkekuatan 8,0 melanda Yurimaguas, Peru pada 26 Mei lalu. Kejadian berlangsung sekitar pukul 02.41 waktu setempat dan beruntung karena lokasi yang terpencil, jumlah korban tewas dalam peristiwa ini sangat sedikit.

Meski demikian, gempa yang melepaskan kekuatan setara 6.270.000 ton TNT mengubah lanskap di permukaan bumi secara permanen. Tepian sungai runtuh di Sungai Huallaga, hingga tanah longsor yang terjadi setelahnya merusak vegetasi di lereng bukit, hingga jalanan yang retak.

05. Gunung Berapi Aktif
Gunung berapi Raikoke yang terletak diantara semenanjung Kamchatka Rusia dan Pulau Hokkaido Jepang, telah sunyi sejak 1924. Namun, tidak hingga tahun ini, dengan adanya awan abu yang bertiup dari gunung itu pada 22 Juni lalu.

Awan abu yang berbentuk jamur 43 ribu kaki atau 13 kilometer ke atmosfer dari Raikoke berdampak serius pada perjalanan udara. Seorang karyawan kapal pesiar yang datang ke dekat pulau di gunung berapi itu memotret perubahan yang terjadi.

Lereng gunung berapi yang sebelumnya sunyi itu kini diutupi dengan abu yang merambat ke sisi-sisi. Vegetasi pulau tersebut pun kini tertimbun abu yang membuat perubahan signfikan pada ekosistem.

06. Earthquake Island Lenyap
Earthquake Island atau Pulau Gempa Bumi di Pakistan dilaporkan menghilang pada 2019. Sebelumnya, pulau ini diketahui kemunculannya pertama kali pasca gempa bumi berkekuatan 7,7 skala richter terjadi di wilayah barat daya negara itu pada September 2013.

Saat lempeng tektonik Arab dan lempeng Eurasia bertemu saat gempa, mengubur lumpur yang ditembakkan ke permukaan, membawa batu dan batu-batu besar bersamanya, terbentuklah pulau yang menonjol 65 kaki (20 meter) di atas permukaan laut dan diukur 295 kaki (90 meter) lebar dan panjang 130 kaki (40 meter). Namun, tahun ini erosi menghapus seluruh permukaan di Earthquake Island, kecuali beberapa jejak sedimen.

Peneliti NASA mengatakan bahwa masa hidup yang pendek ini biasa terjadi di pulau-pulau yang diproduksi oleh "gunung lumpur," istilah untuk lumpur dan batu dalam yang dikeluarkan melalui celah di kerak bumi.

07. Dorian yang Menyapu Bahama
Badai Dorian yang melanda Kepulauan Abacos dan Pulau Grand Bahama pada 1 September menghancurkan hampir seluruh infrastruktur manusia yang ada. Bahkan, banyak eksositem alami di Bahama yang rusak, hingga pohon-pohon roboh, yang mengakibatkan terancamnya kehidupan satwa liar yang bergantung pada ekologi pulau-pulau.

Para ilmuwan khawatir bahwa gangguan itu mungkin telah membunuh nuthatches Bahama terakhir (Sitta pusilla insulari) di dunia. Burung-burung kecil tersebut hanya ditemukan di Grand Bahama dan telah mengalami penurunan jumlah setelah Badai Matthew menghantam pulau itu pada 2016.

Hingga kini belum dikonfirmasi apakah hewan ini selamat melewati Dorian. Namun, mengingat dahsyatnya badai tersebut menerpa habitat hutan, dikhawatirkan bahwa spesies langka yang hampir terancam punah ini jumlahnya kembali berkurang atau bahkan tiada.

08. Pasifik Semakin Hangat
Samudra Pasifik mengalami gelombang panas lautan dengan signifikansi yang tidak biasa. Peristiwa di Pasifik itu merupakan pengulangan hampir "The Blob," bentangan besar air hangat yang tidak biasa yang bertahan di lepas pantai barat Amerika Serikat (AS) pada 2013 hingga 2016.

Menurut California Current Marine Heatwave Tracker, versi 2019 dari gumpalan hampir sama besar dan hangatnya seperti peristiwa sebelumnya, yang memengaruhi salmon dan kehidupan dalam laut lainnya. Suhu permukaan laut dalam gumpalan itu 5,4 derajat Fahrenheit (3 derajat Celsius) lebih panas dari rata-rata.

Gelombang panas tahun ini merupakan peristiwa sementara yang bukan menjadi kenaikan permanen dalam suhu laut. Namun, para ilmuwan semakin khawatir bahwa peristiwa panas ini akan menjadi semakin umum, bahkan dianggap normal.

"Kami belajar dengan 'Gumpalan' dan kejadian serupa di seluruh dunia bahwa apa yang dulunya tak terduga menjadi lebih umum," ujar Cisco Werner, direktur program ilmiah di Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional, mengatakan dalam sebuah artikel berita NOAA yang dirilis pada September.

09. Antartika Kehilangan Gunung Es
Gunung es yang dioerkirakan para ilmuwan dapat menghancurkan Antartika pada 2015 mulai bergerak pada September lalu. Bongkahan es 632 mil persegi (1.636 kilometer persegi) dalam ukuran diangkut dari benua es pada 26 September. Formasi es tampak seperti betis besar dalam 60 hingga 70 tahun.

Meskipun ada perubahan di garis pantai Antartika, gunung es itu sudah mengambang, jadi anak panahnya tidak mempengaruhi permukaan laut. Namun, jumalh es di Antartika semakin hilang dan  para ilmuwan memperkirakan bahwa benua itu telah kehilangan 3 triliun ton es dalam 25 tahun terakhir, yang berarti mengakibatkan kenaikan permukaan laut sebesar 0,3 inci (8 milimeter) di Bumi.

10. Atmosfer Kaya Karbon
Perubahan paling signifikan di Bumi pada 2019 adalah pemompaan karbon ke laut dan atmosfer, yang mencapai rekor tertinggi tahun ini. Menurut laporan dari Global Carbon Project, aktivitas manusia menghasilkan sekitar 43,1 miliar ton karbon, memecahkan rekor tertinggi dibaningkan pada 2018.

Kelebihan karbon di atmosfer tetap ada selama beberapa dekade hingga berabad-abad, sehingga emisi yang dikeluarkan pada 2019 akan bergema jauh ke masa depan. Menurut Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC), tanpa pengurangan dan usaha yang cepat, emisi gas rumah kaca, atmosfer diperkirakan akan menghangatkan 5,4 F (3 C) di atas tingkat pra-industri pada 2100.