Politikus senior Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Hidayat Nur Wahid (HNW) meminta Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) mengungkap gamblang dugaan transaksi keuangan kepala daerah menempatkan dana berbentuk valuta asing ke rekening kasino di luar negeri. 

HNW yang menjabat sebagai Wakil Ketua Majelis Syuro PKS ini meminta PPATK tak setengah-setengah. "Jangan setengah-setengah mengungkap, tapi sampaikan sejelas-jelasnya dan sebut nama," ujarnya ditemui usai Rapat Koordinasi Wilayah DPW PKS Jawa Timur di Surabaya, Minggu, (15/12/2019).

Beberapa hari lalu, PPATK mengungkap adanya transaksi keuangan beberapa kepala daerah yang melakukan penempatan dana dalam bentuk valuta asing ke rekening kasino di luar negeri yang nilainya setara Rp 50 miliar.

Menurut dia, PPATK harus membuka data sejelas-jelasnya sebagai bentuk transparansi dan komitmen terhadap pemberantasan korupsi.

"Jangan hanya dibuat nanggung, tapi buka seterang benderang mungkin sehingga tidak ada yang menjadi tertuduh karena menebak-nebak," ucap Wakil Ketua MPR RI tersebut.

Bahkan, kata dia, jika ada yang berlatar politikus atau berasal dari partai politik tertentu maka harus diungkapkan dan disampaikan, termasuk menindaklanjutinya ke langkah hukum jika ada pelanggaran hukum di sana.

Selain itu, HNW juga meminta PPATK juga tak hanya menelusuri keterkaitan orang-orang di daerah, tapi juga tingkat pusat."Yang terpenting PPATK jangan terkesan seolah-olah sudah bekerja, padahal itu bukan hanya kepala daerah. PPATK harus menelusurinya sampai tingkat pusat, kemudian membukanya ke publik," tutupnya.