Proyek yang ditawarkan tersebut terdapat di beberapa wilayah di Indonesia

Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) menawarkan 28 proyek bernilai US$91,1 miliar atau Rp1.278,6 triliun kepada investor China. Penawaran mereka lakukan di Kota Chingqing, Senin (2/12) kemarin.

Deputi Perencanaan Investasi BKPM Ikmal Lukman mengatakan ke-28 proyek tersebut masuk dalam Inisiatif Pengembangan Jalur Sutera Modern (BRI) yang saat ini sedang dilakukan China.

"Ini peluang yang baik bagi investor di sini (Chongqing), sebab Indonesia tengah mengembangkan BRI," ujarnya dalam pernyataan yang dikeluarkan di Jakarta, Selasa (3/12).

Lukman mengatakan proyek yang ditawarkan tersebut terdapat di beberapa wilayah di Indonesia. Pertama, di Sumatera Utara dengan nilai investasi proyek sebesar US$ 17,3 miliar.

Keempat, di Bali dengan nilai investasi sebesar US$ 8 miliar di Bali.

"Nilai ini belum termasuk sebanyak 8 proyek yang tidak masuk dalam koridor BRI," ujar Lukman.

Lukman meyakini  tawaran investasi yang disampaikannya akan disambut baik.

"Apalagi kedua negara bekerja sama membangun dalam konteks BRI,"  katanya.