Jika sandaran tangan berada dalam posisi berdiri atau tidak dalam posisi berada di bawah, maka ada potensi sandaran tangan tersebut bisa terlempar

Sebelum pesawat lepas landas atau mendarat, awak penerbangan selalu memberikan informasi kepada penumpang. Salah satunya adalah agar penumpang menurunkan sandaran tangan jika si penumpang menaikkannya selama penerbangan.

Mengapa hal tersebut wajib dilakukan?

Sebastien Bouevier, yang bekerja sebagai instruktur Safety & Emergency Procedures untuk sebuah maskapai penerbangan besar, akan menjelaskannya.

Bouevier mengutip hukum pertama gerak Newton yang menyatakan ‘Benda yang diam akan tetap diam dan benda yang bergerak akan tetap bergerak dengan kecepatan yang sama dan dalam arah yang sama kecuali ditindaklanjuti oleh gaya yang tidak seimbang’.

Artinya jika sandaran tangan berada dalam posisi berdiri atau tidak dalam posisi berada di bawah, maka ada potensi sandaran tangan tersebut bisa terlempar dengan kecepatan yang sama ketika pesawat mendadak berhenti saat mendarat.

Ingatlah, pesawat kecepatan pesawat untuk lepas landas dan mendarat ada pada 135 sampai 155 knot (atau sekitar 250 sampai 287 km/jam).

“Bayangkan jika sandaran tangan bisa membentur tubuh dengan kekuatan seolah-olah sedang melaju dengan kecepatan lebih dari 135 knot,” tutur Bouevier kepada Quora dikutip msn.com.

Traveler perlu tahu, keselamatan penumpang merupakan prioritas utama awak penerbangan.

Itulah alasan mereka tidak henti-hentinya mengingat kita untuk menurunkan sandaran tangan ketika lepas landas atau mendarat.

“Sederhana memang informasi yang awak penerbangan beritahu."

"Tapi tujuannya menyangkut keselamatan penumpang dan penerbangan,” jelas Bouevier.

Hal yang sama berlaku untuk jendela pesawat yang harus dibuka ketika lepas landas dan mendarat.

Alasannya agar awak penerbangan bisa melihat keadaan di luar.

Jika ada bahaya, mereka sudah mempersiapkan penanganannya dan jika perlu melaporkannya kepada pilot.

Selain itu, jika traveler harus melakukan pendaratan darurat di malam hari, mata sudah terbiasa dengan cahaya rendah, yang berarti evakuasi dari pesawat lebih aman.